freightsight
Rabu, 28 September 2022

PENGIRIMAN LAUT

Wan Hai Mengatakan Bisa Saja Terbuka Demi Mengurangi Tarif Kontrak Pengiriman, 'Jangka Pendek'

23 September 2022

|

Penulis :

Tim FreightSight

Wan Hai via oceanweek.co.id

Wan Hai menjadi operator kapal kedua yang menerima permintaan dari pengirim demi bisa mengurangi tarif kontrak.

Tarif trans pasifik berada pada level tertinggi dalam sejarah, tetapi sejak itu turun di bawah $3.500/feu.

Wan Hai saat ini telah menjadi operator kapal kedua yang menerima permintaan dari pengirim demi bisa mengurangi tarif kontrak setelah turunnya tarif pengiriman. Tekanan serupa ini pun juga dilaporkan telah dialami Yang Ming pada awal bulan September ini. Terutama sebagai kapal induk intra-Asia, Taiwan Wan Hai juga telah memasuki perdagangan trans pasifik pada tahun 2020 dengan pelayaran pantai barat AS yang diikuti oleh layanan pantai timur pada tahun lalu. Pada saat itu, tarif trans pasifik berada pada level tertinggi dalam sejarah, tetapi sejak itu turun di bawah $3.500/feu, dari puncak $17.500 Oktober lalu .

Seorang juru bicara Wan Hai juga mengatakan kepada The Loadstar bahwa: “Beberapa pelanggan memang meminta negosiasi ulang tarif kontrak. Tanggapan kami adalah mendiskusikan nya dengan mereka, dan kami dapat memberikan diskon untuk waktu yang singkat, tergantung pada kondisi pasar.”

“Ada klausul kewajiban dalam kontrak karena memang tidak dapat memenuhi komitmen kuantitas minimum. Namun, sejauh yang kami tahu, operator liner biasanya mempertimbangkan pasar dan hubungannya dengan pelanggan. Klaim untuk kompensasi dari pelanggan tidak biasa, kecuali ada argumen utama dalam kontrak.”

Pengakuan Wan Hai bahwa pengirim di sini juga meminta pengurangan tarif kontrak yang datang setelah chief operating officer Yang Ming, Chang Chao-feng yang mengatakan bahwa perusahaan tersebut telah mendapat tekanan untuk dapat melakukan negosiasi kembali kontrak.

Ada pembicaraan pasar, tetapi sejauh ini pun juga masih saja tidak ada operator liner lain yang memang telah membuat pengakuan publik terkait permintaan serupa dari para pelanggan.

Kepala analis Xeneta Peter Sand mengatakan kepada The Loadstar bahwa shippers volume kargo juga akan segera menentukan bahwa keberhasilan mereka dalam menegosiasikan kembali kontrak. Jajak pendapat Xeneta terkait pelanggan pengirim pada akhir Agustus menunjukkan telah ada 48% sudah berhasil menegosiasikan ulang kontrak baru, sementara sisanya juga memutuskan untuk tidak menegosiasikan ulang atau gagal melakukannya.

Sand berkata bahwa: “Anda dapat berhasil [dalam mendapatkan pengurangan tarif] jika Anda adalah pengirim penting, dengan volume besar pada perdagangan yang relevan. Seringkali, tarif yang lebih rendah membutuhkan imbalan, (seperti) durasi yang lebih lama dan volume yang lebih banyak. Pasar spot dan kontrak sangat berbeda dalam apa yang mereka tawarkan dan apa yang didapat oleh pengirim. Ketika mencari lebih banyak ketahanan dalam rantai pasokan mereka, pengirim sering kali lebih menekankan hal itu daripada pengurangan tarif yang dapat mempertaruhkan tujuan sebelumnya.”