freightsight
Jumat, 3 Februari 2023

PENGIRIMAN DARAT

Demi Layanan Angkutan Kereta Api, Permintaan Pengirim Barang Rusia Mempertahankan Tarif di Atas Rel

2 Desember 2022

|

Penulis :

Tim FreightSight

via pexels

Permintaan pengirim barang Rusia untuk layanan kereta api mencegah jatuhnya tarif China-Eropa.

Tarif telah turun sedikit di kereta api, tetapi tidak sebanyak di sisi angkutan laut.

Permintaan pengirim barang Rusia untuk layanan kereta api mencegah jatuhnya tarif China-Eropa karena operator China bersaing dengan harga angkutan laut yang “murah sekali”.

Kekuatan mengejutkan dalam tarif kereta api China-Eropa diyakini terkait dengan peningkatan permintaan dari pengirim Rusia yang membutuhkan kapasitas setelah operator laut global berhenti menelepon di pelabuhan negara tersebut setelah invasi ke Ukraina.

Salah satu sumber operator memberi tahu The Loadstar: “Tarif telah turun sedikit di kereta api, tetapi tidak sebanyak di sisi angkutan laut.

“Kami percaya pengirim Rusia tidak memiliki kapasitas angkutan laut telah beralih ke sumber barang mereka dari China dan permintaan ini memungkinkan layanan kereta api China mempertahankan harga mereka tetap tinggi untuk permintaan Eropa.”

Untuk operator terbesar Rusia, Kereta Api Rusia, volume turun 10% sejak invasi Februari, dengan presidennya, Oleg Belozyorov, mengatakan kepada pers Rusia bahwa telah kehilangan 125 juta ton dari tahun ke tahun. Beliau mengatakan kepada Dewan Koordinasi Transportasi Trans-Eurasia minggu lalu melihat ke China dan "timur" sebagai sarana melawan "kesulitan serius" yang dihadapi perusahaan.

Upaya tersebut termasuk pembentukan kereta peti kemas ganda dan peningkatan jumlah kereta berat beroperasi, lapor Rail Freight.

Pada September, tampaknya operator kereta api Rusia melihat sesuatu yang memantul, setelah beberapa pengirim memilih mulai menggunakan kembali rute transSiberia lebih cepat, tetapi hal ini menimbulkan tanggapan dari Beijing dan pergeseran dalam operasi kereta api China.

“Operator China sudah khawatir akan kehilangan lalu lintas karena angkutan laut yang ‘murah’, jadi mereka membuat perubahan operasional besar-besaran,” kata sumber itu.

“Ini membuat mereka memprioritaskan layanan ekspres dan termasuk layanan yang berjalan dari Xi'an ke Inggris dalam 16 hari, yang merupakan rekor. Empat atau lima tahun yang lalu, mereka membutuhkan waktu 30 hari, turun 20, tetapi kemacetan pelabuhan memaksa transit kembali hingga 33, bahkan 34 hari.”