freightsight
Rabu, 28 September 2022

INFO INDUSTRI

Tingkatkan Perdagangan Rusia, Delhi Buat Kesepakatan Ekspor dalam Rupee

6 September 2022

|

Penulis :

Tim FreightSight

Ilustrasi Rupee via bisnis.com

Pemerintah India tengah mengincar kebijakan baru guna memberi insentif pada eksportir yang ingin menjual rupee daripada dolar AS.

Pemerintah India tengah mengincar kebijakan baru guna memberi insentif pada eksportir yang ingin menjual rupee daripada dolar AS.

Reserve Bank of India (RBI), regulator perbankan negara itu, baru-baru ini menerapkan mekanisme alternatif untuk transaksi ini, yang sebagian besar dimaksudkan untuk menghidupkan kembali ekspor India ke Rusia.

Pasar ini sempat mendingin karena sanksi barat yang diberlakukan di Moskow, sementara impor India dari Rusia – terutama dipimpin oleh minyak mentah – telah mengalami lonjakan lima kali lipat.

Sebagai bagian dari kebijakan perdagangan luar negeri nasional Delhi, eksportir India menikmati keuntungan pemerintah, umumnya dalam bentuk pajak dan pembebasan bea lainnya, sebagai imbalan untuk menghasilkan devisa.

Menurut sumber lokal, pembuat kebijakan sekarang tengah mempertimbangkan untuk memperpanjang pengecualian serupa terkait pesanan ekspor dalam rupee.

Saat menyambut sistem perdagangan rupee, Federasi Organisasi Ekspor India (FIEO) telah mendorong kejelasan tentang potongan harga pemerintah untuk barang dagangan yang ditransaksikan dengan rupee.

“Langkah ini merupakan pengakuan terhadap rupee India sebagai mata uang internasional. Kami berharap pemerintah memperjelas manfaat ekspor atas ekspor yang dilakukan dalam rupee, yang selama ini hanya diberikan untuk pembayaran ekspor dalam mata uang asing.”

Sumber dalam industri mengatakan, mekanisme rupee dapat membawa pedagang beberapa waktu untuk mengatur panggilan dalam pembukaan "rekening vostro", yang didefinisikan sebagai rekening perantara bank domestik yang memegang atas nama bank asing dalam mata uang lokal.

“Untuk eksportir yang telah menegosiasikan kontrak mereka dalam dolar, mode rupee akan membuahkan hasil positif karena diharapkan dapat melindungi mereka dari potensi perubahan nilai tukar,” kata seorang pengirim yang berbasis di Mumbai kepada The Loadstar.

“Sanksi terhadap Rusia menyebabkan jalan buntu, di mana jumlah yang signifikan – dipatok sekitar $500 juta – menyebabkan pedagang India terjebak dalam limbo. Fasilitasi perdagangan ini harus meringankan kesulitan itu karena sanksi tidak mungkin dilonggarkan atau dicabut dalam waktu dekat.”

Meskipun langkah tersebut telah mendapat dukungan dari para stakeholder industri domestik, tidak banyak yang berpikir bahwa rupee dapat dengan mudah menjadi mata uang internasional yang kuat dan menyaingi dolar dalam transaksi global. Tetapi beberapa orang percaya itu telah mengatur panggung untuk era moneter baru.

“Ini akan mendorong negara-negara yang memiliki masalah cadangan devisa atau mencoba mengatasi pembatasan yang diberlakukan oleh AS dan negara maju lainnya untuk melakukan perdagangan mata uang mereka,” Naren Goenka, ketua Dewan Promosi Ekspor Pakaian, mengatakan kepada The Loadstar.

Selain itu, pemangku kepentingan India-Rusia telah bekerja dengan urgensi yang tinggi untuk memperluas penggunaan Koridor Transportasi Utara Selatan Internasional (INSTC), saluran transportasi multimoda melalui Iran dalam upaya mengatasi tantangan terkait sanksi arus perdagangan bilateral.

Menurut data yang ada, maskapai yang berbasis di Teheran Islamic Republic of Iran Shipping Lines memindahkan sekitar 114 kontainer dan 3.000 ton barang lainnya antara Mei dan Juli menggunakan INSTC.

India juga sedang giat-giatnya menyertakan Pelabuhan Chabahar di Iran, di mana New Delhi memiliki investasi, sebagai fasilitator perdagangan di bawah pengaturan kolaboratif INSTC.