freightsight
Sabtu, 4 Februari 2023

PENGIRIMAN DARAT

Terkena Tagihan D&D Pasca Banjir Pakistan, Forwarder Tertahan Cegah Pengembalian Peti Kemas

12 Oktober 2022

|

Penulis :

Tim FreightSight

Banjir Pakistan via .detik.net.id

Pengirim yang beroperasi di Pakistan seringkali ke Afghanistan yang terkurung daratan dan tidak dapat memindahkan kotak mereka karena banjir menghadapi tagihan penahanan & demurrage (D&D) ratusan ribu dolar karena jalur pelayaran menolak untuk membebaskan biaya.

Pengirim yang beroperasi di Pakistan seringkali ke Afghanistan yang terkurung daratan dan tidak dapat memindahkan kotak mereka karena banjir. Mereka kemudian menghadapi tagihan penahanan & demurrage (D&D) ratusan ribu dolar karena jalur pelayaran menolak untuk membebaskan biaya.

Salah satu forwarder, Mohammed Tahir mengatakan kepada The Loadstar: “Kami menghadapi kerugian besar akibat banjir, sementara kiriman kami tidak mencapai gudang tepat waktu dan barang menjadi tidak sesuai musim, kemudian kami dihadapkan pada tagihan biaya D&D yang berat.”

Forwarder lain berbagi korespondensi email dengan The Loadstar yang mengungkapkan HMM Korea Selatan telah menolak pengabaian biaya D&D lebih dari $40.000 tanpa memberikan alasan. Yang Ming dari Taiwan jatuh tempo lebih dari $100.000 dan tidak repot-repot menanggapi permintaan pengirim untuk pengabaian.

Sementara itu, anak perusahaan Cosco, OOCL, menawarkan untuk membebaskan hingga 30% dari $35.000 tagihan yang dibebankan, tetapi masih menyisakan total hutang oleh satu forwarder menjadi sekitar $163.000 untuk perkiraan 150-200 kontainer yang terjebak dalam banjir.

Sebagai catatan, HMM menghasilkan keuntungan sebesar $4,24 miliar pada semester pertama tahun ini, Yang Ming dari Taiwan membukukan laba bersih Q1 sebesar $2,2 miliar dan OOCL melaporkan hasil terbaiknya pada semester pertama dengan laba bersih sebesar $5,7 miliar, bahkan dengan penurunan 7,5% dalam volume.

Sementara itu, beberapa pengirim sedang menghadapi kehancuran. Mr Tahir mengatakan: “Tidak benar bahwa jalur pelayaran global ini diizinkan untuk membuat biaya besar-besaran ini pada usaha kecil dan menengah yang tidak dapat mengembalikan kontainer karena banjir besar”.

Fakta bahwa sejak pengiriman barang yang terjebak dalam banjir diangkut pada bulan Agustus, tarifnya telah berkurang lebih dari setengahnya dari $5.000 atau lebih dari Shanghai ke Karachi menjadi $2.000, menambah angka kerugian bagi pengirim.

The Loadstar melaporkan, klaim bulan lalu bahwa operator mengambil keuntungan dari situasi yang dialami pengirim dan pertanyaan yang diajukan saat itu dari tiga operator utama tetap tidak terjawab. Dari tiga jalur pelayaran yang disebutkan dalam cerita ini dan dihubungi oleh The Loadstar, HMM telah meminta rincian lebih lanjut, tetapi baik OOCL maupun Yang Ming tidak menanggapi.