freightsight
Minggu, 4 Desember 2022

PENGIRIMAN UDARA

Pengiriman Udara: Beberapa Bulan yang Sulit, Tetapi Permintaan Kembali di Bulan Maret

10 November 2022

|

Penulis :

Tim FreightSight

via envato

Industri kargo udara mengharapkan beberapa bulan ke depan yang bergelombang.

Harga tetap di atas tingkat pra-pandemi berarti terus turun.

Industri kargo udara mengharapkan beberapa bulan ke depan yang bergelombang, tetapi beberapa tetap optimis pasar bisa pulih awal Maret. Tarif kargo udara turun tajam, dengan harga di beberapa tempat sekarang di bawah level 2021 dan turun. Tetapi maskapai penerbangan memasang wajah berani.

“Ada angin sakal yang kuat di depan, tetapi saya pikir segalanya akan menjadi lebih baik pada Maret 2023 setelah tahun baru Cina,” kata CEO Astral Aviation Sanjeev Gadhia kepada delegasi Forum Kargo Udara TIACA di Miami kemarin.

Sementara kepala eksekutif Rhenus Logistics Air & Ocean Tobias König setuju yang lain lebih berhati-hati.

“Saya tidak tahu kapan itu akan menjadi lebih baik, beberapa orang mengatakan 2025, yang bisa jadi akurat,” kata CEO Amerijet Tim Strauss. "Tapi ada kantong kebaikan, dan kita harus menemukannya."

Kepala Bluebird Nordic Audrone Keinyte mengatakan selalu ada peluang. “Anda harus terlalu berani untuk memperkirakan apa yang akan terjadi. Tetapi ada masa-masa yang bergejolak dan selalu ada peluang, ada permintaan, dan e-commerce masih terus berkembang.”

Stifel mencatat bahwa dalam komentar Baltic Exchange baru-baru ini bahwa suku bunga telah jatuh "bahkan lebih cepat dari yang kami harapkan".

“Pada awal 3Q22, tarif per kilogram melintasi di bawah level 2021, mengingat perbandingan musim puncak 2021 yang sangat kuat dan kurangnya puncak tahun ini. Saat kita bergerak lebih dalam ke kuartal keempat, harga masih melemah – melintasi di bawah level puncak musim 2020 dalam beberapa kasus, ”kata Brue Chan, direktur.

Namun, harga tetap di atas tingkat pra-pandemi berarti terus turun. "Sementara suku bunga telah turun secara berarti, mereka tentu saja tidak berada pada tingkat resesi," tambah Chan. “Mereka bahkan belum kembali ke tingkat normal sebelum pandemi. Jadi, ada lebih banyak potensi kerugian. Tapi jalan ke depan tidak pasti dan mungkin tidak akan mulus.”

Mr König mengatakan pengirim masih menyimpan persediaan.

“Pelanggan kami memesan banyak stok … karena masalah rantai pasokan. Ini akan memakan waktu tiga atau empat bulan sampai mereka menjual semuanya.

“Ada terlalu banyak kapasitas untuk beberapa bulan ke depan, tetapi saya pikir pasar akan meningkat. Tetapi sulit untuk memprediksi kapan itu akan normal.”

Stifel mengatakan pasar lemah disebabkan tiga faktor: "tarik ke depan dalam memesan karena pengirim besar berorientasi konsumen berusaha untuk mendahului backlog rantai pasokan"; permintaan inti lemah karena kekhawatiran inflasi dan resesi; dan peningkatan pasokan karena kapasitas penumpang kembali dan kemacetan angkutan laut berkurang dan pengirim kembali ke laut lepas.

Namun Mr Chan menambahkan: “Pengirim yang masih memprioritaskan layanan rantai pasokan dan latensi mungkin enggan untuk melepaskan praktik saat ini, dan itu dapat membantu mendukung tarif kontrak relatif terhadap spot.

“Jika inventaris yang meningkat dan puncak yang diredam sebagian besar merupakan hasil dari pemesanan awal (lebih), dan jika peristiwa pembersihan inventaris ritel tertentu di pasar akhir konsumen memiliki efek yang cukup besar, kita dapat melihat lonjakan volume di akhir musim.”