freightsight
Jumat, 3 Februari 2023

PENGIRIMAN UDARA

MNG Airlines Mencari Target Akuisisi Operator Karena Incar Merger SPAC

9 Desember 2022

|

Penulis :

Tim FreightSight

via theloadstar.com

MNG Airlines Turki mencari demi mengakuisisi maskapai penerbangan yang ada di AS atau Eropa.

Presentasi investor MNG rupanya berhasil mencatat maskapai tersebut “secara aktif mengevaluasi target M&A dengan sertifikat operator udara di AS”.

MNG Airlines Turki bisa mencari demi mengakuisisi sebuah maskapai penerbangan yang ada di AS atau Eropa katanya kepada calon investor kemarin.

Dan tentu saja Freightos juga bukan satu-satunya perusahaan logistik yang memang dia ingin go public melalui SPAC – MNG berharap bisa menjadi perusahaan Turki ketiga yang sebelumnya telah terdaftar di New York Stock Exchange, melalui merger dengan Golden Falcon Acquisition Corp yang merupakan sebuah perusahaan 'cek kosong' yang didirikan pada tahun 2020 lalu.

Kesepakatan itu pun tentu saja hingga saat ini telah diperkirakan akan bisa ditutup pada paruh pertama tahun depan kemudian diperdagangkan di NYSE di bawah ticker MNGA.

Presentasi investor MNG rupanya juga telah berhasil mencatat bahwa maskapai tersebut “secara aktif mengevaluasi target M&A dengan sertifikat operator udara di AS” dan di UE “termasuk Jerman dan Inggris”. Hal itu pun tentu saja juga ingin membeli gudang di AS dan Eropa, tambahnya.

Sementara Golden Falcon di sini juga tampak bersemangat dengan prospek kargo udara, banyak argumen MNG kepada investor didasarkan pada seperti apa pasar, daripada kelesuan yang hingga saat ini berkubang dan potensi 'normalisasi' tahun depan.

Hal ini pun juga menunjuk pada penurunan penggunaan bellyhold yang kini telah menjadi hanya 30% dari pasar, turun dari 50%, tanpa mencatat bahwa rasio kemungkinan akan bisa saja kembali ke 50:50 tahun depan. Beliau rupanya di sini pun juga telah mengklaim tentang penundaan dan kemacetan pengiriman yang telah meningkatkan penggunaan kargo udara yang sudah tidak lagi benar dan permintaan produk konsumen juga meningkat. Dan dalam jangka panjang, ini menunjukkan bahwa pertumbuhan e-commerce dan kebutuhan justru akan bisa saja lebih banyak kargo.

Hal itu pun juga membandingkan bahwa dirinya dengan baik dengan ATSG dan Atlas Air yang mencatat bahwa CAGR MNG merupakan 37% jika dibandingkan dengan ATSG 10% dan Atlas 20%. Hal itu pun tentu saja juga herhasil menunjuk pada diversifikasi dalam model bisnisnya dengan volume terjadwal dan BSA di sini pun juga telah menghasilkan 39% dari pendapatan, sewa sebesar 41%, ACMI sebesar 10% dan pergudangan dengan nilai sebesar 9%.

Atlas mungkin masih terkejut mengetahui bahwa ia tidak lagi bisa memiliki pendapatan dari operasi terjadwal, menurut MNG dan tidak ada diversifikasi pendapatan, tampaknya dengan 96% pendapatannya berasal dari "operasi penerbangan". (Dengan metrik yang sama, MNG juga akan memperoleh 91% pendapatan dari “operasi penerbangan”).