freightsight
Minggu, 4 Desember 2022

PENGIRIMAN LAUT

Tarif Angkutan Laut Intra-Asia Menurun, Namun Bertahan Lebih Baik dari Perdagangan Jarak Jauh

30 September 2022

|

Penulis :

Tim FreightSight

Menurut Dimerco, tarif angkutan laut intra-Asia "meluncur", tetapi pasar bertahan lebih baik daripada perdagangan jarak jauh.

Menurut Dimerco, tarif angkutan laut intra-Asia "meluncur", tetapi pasar bertahan lebih baik daripada perdagangan jarak jauh. Dalam laporan pengiriman Asia Pasifik bulan September, perusahaan pengiriman Taiwan ini mengatakan permintaan untuk pengiriman laut melemah di seluruh dunia karena resesi ekonomi dan inflasi, dengan indikator makro "tidak menunjukkan perubahan haluan yang cepat."

Dimerco menambahkan: “Secara keseluruhan, faktor pemuatan laut di luar Asia untuk perdagangan jarak jauh turun 94%. Minggu-minggu mendatang bisa turun menjadi 92% atau lebih.

“Permintaan yang lemah telah menyebabkan penurunan harga angkutan laut. Tingkat intra-Asia dari Asia Tenggara dan Timur Laut juga turun, tetapi relatif stabil dibandingkan dengan yang masuk dan keluar dari China” Jelasnya.
Memang, Indeks Pengiriman Asia Tenggara minggu lalu turun sebesar 2,5%, sedangkan Indeks Pengiriman Kontainer Shanghai turun 10,4%.

Dimerco mengatakan kepada The Loadstar perdagangan intra-Asia tetap “sangat stabil” dibandingkan dengan jalur laut dalam, “karena Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RECP) dan pengaturan plus-one China” sebutnya.
“Pergerakan kargo di kawasan ini masih cukup aktif karena peningkatan perdagangan antar negara RECP serta transportasi bahan baku yang dibutuhkan untuk perpindahan produksi dari China ke negara-negara Asia Tenggara,” tambah Dimerco.

Menurut laporan Asia Pasifik terbaru Maersk, intra-Asia dan intra-Afrika adalah satu-satunya perdagangan global yang mengalami peningkatan volume peti kemas antara Mei-Juli, tumbuh sebesar 3,7% untuk periode tersebut.
Maskapai itu mengatakan prospek ekonomi yang memburuk telah membebani pasar pengiriman peti kemas karena data ekonomi menunjukkan perlambatan tajam di AS dan Eropa.

Morten Juul, kepala manajemen kelautan regional Asia Pasifik menambahkan: “Perubahan pada lingkungan ekonomi makro mempercepat laju normalisasi pasar dan memungkinkan pelabuhan untuk dekongest yang pada gilirannya, akan memberi tekanan pada proposisi nilai yang ditawarkan oleh operator.”

Untuk angkutan laut Sub-benua Asia Pasifik-India, Maersk mengatakan, permintaan secara keseluruhan melemah karena situasi ekonomi di pasar tujuan, Maersk menambahkan: “Volume otomotif telah dipengaruhi oleh situasi ekonomi Pakistan dan sekarang juga banjir. Kami berharap peningkatan volume akan ditunda hingga Oktober/November” paparnya.

Perdagangan Asia Pasifik-Oseania juga melemah, kata Maersk, sementara permintaan Selandia Baru stabil.
“Tarif Maersk Spot yang kompetitif ditawarkan, dan kami mendorong pelanggan untuk menggunakannya. Kapal tertunda karena kemacetan di Australia dan kami sedang mengerjakan rencana untuk meningkatkan keandalan jadwal kami, ”catat operator.