freightsight
Jumat, 1 Maret 2024

INFO INDUSTRI

Permintaan Menurun, Aliansi 2M Tangguhkan Layanan

16 Maret 2023

|

Penulis :

Tim FreightSight

via wsj

Setelah berminggu-minggu turut mengosongkan loop AE1/Shogun Asia-Eropa Utara, Aliansi 2M akhirnya mengonfirmasi bahwa layanan tersebut akan ditangguhkan.

Setelah berminggu-minggu turut mengosongkan loop AE1/Shogun Asia-Eropa Utara, Aliansi 2M akhirnya mengonfirmasi bahwa layanan tersebut akan ditangguhkan.

Ini adalah layanan aliansi pertama di jalur perdagangan yang secara resmi dimusnahkan dan kemungkinan akan diikuti oleh penghapusan lebih banyak lagi di minggu-minggu mendatang karena operator laut mencoba mengurangi dampak dari penurunan permintaan yang signifikan.

Menurut Alphaliner, loop AE1/Shogun telah dibatalkan setiap minggu sejak awal Desember oleh mitra 2M Maersk dan MSC.

Hal telah mengerahkan 12 kapal 13.000 TEU hingga 20.500 TEU, berputar dalam 11 minggu yang berlabuh di Ningbo, Xiamen, Yantian, Tanjung Pelepas, Rotterdam, Bremerhaven, Rotterdam, Tanger Med, Salalah, Hong Kong dan kemudian kembali ke Ningbo.

Menurut Alphaliner, Maersk dan MSC telah mengumumkan perubahan pada jaringan Asia-Eropa Utara dari tiga dari lima loop lainnya untuk mengkompensasi penghentian layanan.

Panggilan di Xiamen telah ditambahkan ke rotasi loop AE10/Silk dan panggilan Rotterdam ganda akan dicakup oleh panggilan arah barat pada AE6/Lion loop dan panggilan arah timur pada layanan AE55/Griffin.

Keputusan 2M untuk menangguhkan layanan AE1/Shogun daripada terus membatalkan setiap pelayaran akan disambut baik oleh pengirim, yang merasa semakin sulit untuk menavigasi jalan mereka di sekitar peringatan blanking yang terpisah.

Banyak yang mengeluh tentang strategi blanking jalur pelayaran yang seringkali dilakukan di menit-menit terakhir, yang menyebabkan ketidakpastian dalam rantai pasokan bagi importir dan eksportir.

Kebijakan itu diakui oleh CEO Hapag-Lloyd, Rolf Habben Jansen, minggu lalu selama diskusi panel virtual, dengan para pengirim memperdebatkan tantangan pasca-pandemi yang dihadapi oleh industri kapal.

Jansen berargumen bahwa jika visibilitas permintaan terlihat lebih lemah untuk jangka waktu yang lama, seperti yang terjadi saat ini.
"Maka lebih baik merestrukturisasi jaringan layanan daripada terus-menerus kosong”.

“Kami sangat banyak berdiskusi dengan mitra kami [di THE Alliance], karena saya sangat memahami kekhawatiran yang sering kami dapatkan dari pelanggan, saya juga percaya bahwa dengan jumlah layanan yang kami miliki, terkadang dimungkinkan untuk menggabungkan dua layanan menjadi satu, tetapi masih memiliki pelayaran mingguan," tambah Jansen.

Sementara itu, meskipun prospek pertumbuhan perdagangan saat ini suram, operator laut tidak kehilangan selera untuk menginvestasikan cadangan kas mereka yang besar ke dalam tonase yang baru dibangun.

Kapal induk Jepang ONE mengatakan hari ini telah memesan 10 kapal peti kemas dengan kapasitas lebih dari 13.700 teu untuk dikirimkan pada tahun 2025 dan 2026 dilengkapi dengan kaca depan busur hemat bunker, sesuatu yang telah dipasang di dua dari kapal berkapasitas 20.000 teu.
Mei lalu, ONE memesan 10 kapal dengan kapasitas serupa untuk dikirim pada 2025.