freightsight
Jumat, 1 Maret 2024

INFO INDUSTRI

Karena Permintaan Turun dan Kapasitas Kembali, Lantas Operator Menurunkan Tarif di Luar India

22 Agustus 2022

|

Penulis :

Tim FreightSight

Logistik India

Pelabuhan India via joc.com

Penurunan volume ekspor di tengah kesengsaraan pertumbuhan permintaan global, jalur peti kemas melayani perdagangan India menempatkan rencana kenaikan suku bunga untuk musim puncak tradisional.

Tarif USWC ditawarkan perusahaan-perusahaan besar, seperti MSC, Hapag-Lloyd, CMA CGM dan ONE kepada pelanggan tetap.

Dengan penurunan volume ekspor di tengah kesengsaraan pertumbuhan permintaan global, jalur peti kemas melayani perdagangan India menempatkan rencana kenaikan suku bunga baru untuk musim puncak tradisional di belakang-burner.

MSC telah menarik diri dari mengeluarkan pemberitahuan kenaikan tarif umum (GRI) juga biaya tambahan musim puncak (PSS) bulan ini pada perdagangan India-AS, sementara liner lain, secara taktis, menjauhkan diri dari perlombaan harga.

MSC yang berbasis di Jenewa mengumumkan PSS $2.000 per kontainer untuk muatan India ke AS dan San Juan (Puerto Rico), tetapi kemudian membaginya $1.000, sebelum menghentikannya. GRI dibatalkan $1.500 per kotak untuk semua kargo di jalur perdagangan yang sama.

Setelah operator berhasil mempertahankan tarif pada tingkat yang tinggi selama dua bulan terakhir, data industri baru menunjukkan mereka sekarang mulai menerapkan pengurangan harga kontrak/spot terukur untuk pemesanan India ke pelabuhan pangkalan AS untuk mengoptimalkan alokasi ruang kapal untuk wilayah tersebut.

Menurut sumber pasar, tarif USWC ditawarkan perusahaan-perusahaan besar, seperti MSC, Hapag-Lloyd, CMA CGM dan ONE kepada pelanggan tetap (pengirim/pengiriman) sekarang turun 20% pada level Juli. Pengurangan tarif serupa, walaupun lebih ringan telah dilaporkan untuk kargo India-USEC.

Misalnya, biaya pengiriman peti kemas 20 kaki dari Nhava Sheva/JNPT atau Mundra ke Los Angeles sekarang dipatok $8.400 dibandingkan $10.300 bulan lalu, sedangkan kotak 40 kaki, tarifnya berkisar $10.600, turun dari $12.900 sebulan lalu .

“Mengamankan ruang kapal – mimpi buruk selama dua tahun terakhir – telah menjadi jauh lebih mudah,” seorang pengirim barang yang berbasis di Mumbai mengatakan kepada The Loadstar: “Tetapi tarifnya masih jauh lebih tinggi daripada tingkat pra-pandemi dan efek gangguan terus berlanjut.”

Dari perspektif operator, Sunil Vaswani, direktur eksekutif Asosiasi Jalur Pengiriman Kontainer (CSLA), mengatakan bahwa anggota telah "sangat proaktif dalam memfasilitasi pertumbuhan perdagangan" berinvestasi besar-besaran dalam reposisi kosong dan perluasan layanan.

Menurut Sylvester D'mello, direktur (operasi) di broker pengiriman Freightwalla, skenario pasar saat ini adalah perubahan haluan total dari awal tahun.

“Pembukaan ekonomi dan ketersediaan peti kemas mendorong tarif angkutan menuju ujung bawah grafik,” kata D'mello kepada The Loadstar. “Selama penguncian, sejumlah besar kontainer tertahan di berbagai bagian India, yang menyebabkan kepanikan pemesanan kotak baru dalam jumlah besar.”

Laju ekspor India berkurang, setelah kinerja luar biasa pada tahun fiskal 2021-22 berakhir pada bulan Maret dan melalui kuartal April-Juni. Setelah mencatat pertumbuhan 24% di Q1, ekspor naik tipis 2% bulan lalu, menurut data resmi.

“Tanda-tanda kemungkinan perlambatan ekspor dapat dilihat, karena persediaan global cukup tinggi,” kata A Sakthivel, presiden Federasi Organisasi Ekspor India. Menurut FIEO, eksportir India menghadapi tiga pukulan: pergeseran pola konsumsi dari barang ke jasa; meningkatnya tekanan inflasi yang menurunkan daya beli importir global; dan kondisi resesi yang terjadi di ekonomi yang lebih maju.