freightsight
Sabtu, 2 Maret 2024

INFO INDUSTRI

Hadapi Regulasi CII, Industri Perkapalan Hadapi Polemik Peringkat Karbon

10 Oktober 2022

|

Penulis :

Tim FreightSight

Perkapalan via mongabay.co.id

CII mengukur emisi karbon dioksida per kapasitas angkut kargo dan mil laut. Kapal tersebut kemudian diberi peringkat tahunan mulai dari A hingga E, dan parameternya akan diperketat secara bertahap.

Industri pelayaran global sedang mencari kejelasan yang lebih besar tentang penerapan norma-norma peringkat kapal baru tentang emisi karbon mulai tahun depan di tengah kekhawatiran bahwa hal itu dapat menyebabkan beberapa komplikasi dan gangguan di tingkat dasar.

Masalah praktis terkait dengan arus perdagangan mungkin tidak serta merta memudahkan pelaku usaha untuk mendapatkan tiga peringkat teratas di bawah pemerintahan baru, kata Su Yin Anand, kepala pengiriman di South32, sebuah perusahaan pertambangan dan logam yang berkantor pusat di Perth, di Asia Konferensi Perminyakan Pasifik 2022 di Singapura.

Dengan kurang dari 100 hari tersisa untuk Indikator Intensitas Karbon (CII) yang akan diterapkan oleh Organisasi Maritim Internasional (IMO), para pemain industri di seluruh dunia skeptis terhadap kepatuhan dan keberhasilan operasionalnya, kecuali jika kompleksitas ini terurai sedini mungkin.

Mulai Januari, semua kapal di atas 5.000 GT akan dinilai berdasarkan data historis. CII mengukur emisi karbon dioksida per kapasitas angkut kargo dan mil laut. Kapal tersebut kemudian diberi peringkat tahunan mulai dari A hingga E, dan parameternya akan diperketat secara bertahap.

Kapal yang mencapai peringkat 'D' selama tiga tahun atau peringkat 'E' selama setahun harus menerapkan Rencana Pengelolaan Efisiensi Energi Kapal yang ditingkatkan (SEEMP) untuk mengurangi emisinya. IMO bertujuan agar mayoritas armada pedagang global lebih dari 85.000 kapal diberi peringkat 'A' pada tahun 2025, dengan hanya beberapa pengecualian dalam kategori 'B' atau 'C'.

CII bahkan lebih kompleks daripada Energy Efficiency Existing Ship Index (EEXI) dan implementasinya akan memerlukan beberapa penyesuaian antara pemilik dan penyewa pada syarat dan ketentuan kontrak, terang Rakhi Rastogi, dan pemimpin analisis energi dan pelayaran global di Cargill mengatakan selama APPEC.

Pemilik, operator, dan penyewa biasanya terlibat dalam kesepakatan untuk mencarter kapal selama rentang beberapa tahun. Anand mengatakan tidak ada kejelasan apakah beberapa kapal ini akan kehilangan izin operasinya jika tidak memenuhi target emisi dan berada di bawah ambang batas peringkat. Sejauh ini, lintasannya tidak terlihat cukup curam dan kemungkinan besar tidak akan banyak konsekuensi tidak dapat memenuhi peringkat tiga besar, kata Rastogi.

“Industri perkapalan harus melihat lebih banyak sebelum dapat mengatakan ini berarti” jelasnya.

Pada tahun 2025, IMO akan melakukan tinjauan untuk menyesuaikan atau mengoreksi CII untuk memastikan bahwa industri kelautan sejalan untuk mengurangi emisi karbonnya sebesar 70% dari level saat ini pada tahun 2050. Namun, industri maritim dan pelayaran hanya memiliki 2% pangsa di emisi karbon global dari semua sektor.

Metodologi untuk mengukur intensitas karbon ketika ada perpindahan kapal dari satu pihak ke pihak lain tidak jelas dan mungkin ada beberapa masalah yang belum dipikirkan, kata Rastogi. Sementara menurut Anand, diperlukan lebih banyak klausul kontraktual dalam perjanjian charter party karena para penyewa diharapkan mengembalikan kapal kepada pemiliknya dengan peringkat yang sama dengan yang telah diambilnya sejak awal. Kejelasan lebih juga diperlukan terkait bagaimana pemilik mengklaim kerusakan jika kapal dikirim kembali dengan peringkat yang lebih rendah, membuat perusahaan rentan terhadap hukuman, katanya.

Yang pasti, CII adalah langkah maju yang tepat untuk memperkenalkan sistem peringkat karbon laut standar, tetapi dalam mengejar kesederhanaan, itu masih terbilang cacat kata Anand. Ini karena CII tidak dapat diterapkan secara adil di semua ukuran kapal karena kapal-kapal yang melakukan perdagangan regional atau secara historis mengadopsi model bisnis dengan kaki pemberat yang sangat pendek, kemungkinan akan dikenakan sanksi oleh sistem peringkat ini, katanya.