freightsight
Selasa, 9 Agustus 2022

PENGIRIMAN LAUT

Jalur Pelayaran Terlihat Tidak Terpengaruh oleh 'Permainan Perang' China di Selat Taiwan

6 Agustus 2022

|

Penulis :

Tim FreightSight

Selat Taiwan via kompas.com

Operator kapal terlihat optimis terkait China yang melakukan latihan militer terbesarnya di Selat Taiwan.

Ada kekhawatiran situasi tersebut bisa memperburuk kekacauan rantai pasokan, karena Selat Taiwan jalur utama kapal membawa barang dari Asia Timur ke AS dan Eropa.

Operator kapal terlihat optimis terkait China yang melakukan latihan militer terbesarnya di Selat Taiwan, walaupun sektor penerbangan mengambil tindakan pencegahan.

Latihan militer dimulai tadi malam, beberapa jam setelah Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengunjungi Taiwan dan bertemu dengan Presiden Tsai Ing-wen, membuat China marah telah memandang Taiwan sebagai provinsi pemberontak sejak Perang Saudara China 1949.

Enam zona 'larang terbang' dan 'larang terbang' ditandai China yang akan melakukan latihan militer di perairan sekitar Taiwan hingga 7 Agustus dan Kementerian Transportasi dan Komunikasi Taiwan (MOTC) menasihati kapal-kapal memanggilnya pelabuhan demi menghindari daerah di mana China melakukan penembakan langsung.

Secara khusus, kapal menuju pelabuhan Taiwan Kaohsiung, hub kontainer tersibuk di Taiwan, Taipei, Keelung, Suao, Tainan (Anping) dan Hualien disarankan untuk memutar sebanyak mungkin.

Salah satu zona larangan berlayar berjarak 20 km dari Kaohsiung dan helikopter militer China terlihat di atas Pulau Pingtan, salah satu titik terdekat China ke Taiwan, di provinsi Fujian menjelang latihan.

Ada kekhawatiran situasi tersebut bisa saja memperburuk kekacauan rantai pasokan, karena Selat Taiwan adalah jalur utama untuk kapal membawa barang dari Asia Timur ke AS dan Eropa. Namun, perusahaan pelayaran dan pelabuhan bersikap tenang.

Ketua Yang Ming, Cheng Cheng-mount berkata: “Kapal tidak memiliki rute tetap seperti pesawat. Selama kapal menghindari area latihan, itu akan baik-baik saja. Seharusnya tidak terlalu berdampak."

Juru bicara HMM mengatakan kepada The Loadstar bahwa mereka akan mengadopsi pendekatan menunggu dan melihat. Dia berkata: “Kami belum mengalami gangguan pada operasi kapal di Taiwan terdekat. Saat ini, kami dengan hati-hati mengamati bagaimana situasinya berkembang.”

VP Perusahaan Pelabuhan Internasional Taiwan Cheng Shu-hui mengatakan tidak ada perusahaan pelayaran membatalkan panggilan ke Taiwan dan selama kapal menghindari zona larangan berlayar, mereka bebas masuk serta meninggalkan pulau itu.

Cheng berkata: “Kapal yang menuju utara dari Pelabuhan Kaohsiung tidak akan terpengaruh, tetapi kapal dapat melewati pantai. Tapi dari Singapura dan Hong Kong, kapal mungkin harus memutar.”

Analis Linerlytica Tan Hua Joo mengatakan kepada The Loadstar bahwa tidak ada peningkatan nyata dalam kapal menunggu di pelabuhan Taiwan/Fujian, menambahkan: “Kami juga belum mendeteksi adanya pengalihan dari Selat, tetapi kapal jelas menghindari zona latihan/pelatihan angkatan laut. ”

Kepala analis Xeneta Peter Sand mengatakan yakin situasi ini akan berdampak pada aliran kargo peti kemas pergi dan meninggalkan Taiwan serta banyak kapal biasanya transit di Selat Taiwan.

“Meningkatnya ketegangan di sekitar pulau akan membuat beberapa pemilik dan operator kapal peti kemas menghindari daerah tersebut. Selain itu, area yang ditunjuk untuk latihan militer China berada tepat di luar kota dan pelabuhan utama.”