freightsight
Sabtu, 20 Juli 2024

INFO INDUSTRI

Capai UMKM Rantai Pasok Global, MenKopUKM Sebut Perlu Kolaborasi Usaha Besar

23 Agustus 2023

|

Penulis :

Tim FreightSight

awsimages.detik.net.id

Menteri Koperasi dan UKM (MenKopUKM) Teten Masduki mengatakan kini saatnya mewujudkan kolaborasi usaha besar untuk menciptakan UMKM rantai pasok global yang berdaya saing tinggi.

Menteri Koperasi dan UKM (MenKopUKM) Teten Masduki mengatakan kini saatnya mewujudkan kolaborasi usaha besar untuk menciptakan UMKM rantai pasok global yang berdaya saing tinggi.

Untuk itu MenKopUKM Teten Masduki memastikan Kementerian Koperasi dan UKM (KemenKopUKM) terus berupaya melakukan segala perbaikan untuk kemajuan UMKM.

Mulai dari perizinan, pembiayaan, hingga menggenjot peran UMKM dan koperasi dalam program hilirisasi produk Pemerintah.

“Selama ini kami terus mendorong UMKM agar naik kelas. Salah satunya terkait upaya mempermudah perizinan bagi UMKM melalui pendampingan. Sehingga tak ada lagi UMKM informal, paling tidak mereka punya NIB (Nomor Induk Berusaha), bahkan memudahkan mereka untuk mendapat sertifikasi halal termasuk pembiayaan,” kata Menteri Teten pada Senin (21/8/2023).

Dikatakan MenKopUKM, ketidakpastian ekonomi global tahun depan masih akan terjadi. Namun Indonesia masih tetap optimistis pertumbuhan ekonomi di atas 5 persen.

Bahkan sudah sekitar 7 triwulan terakhir Indonesia tumbuh di atas 5,2 persen. Dari negara G20, hanya Indonesia negara berkembang yang mengalami pertumbuhan di atas 5 persen, selain India dan Tiongkok.
Salah satu pertumbuhan tersebut, kontribusi terbesar pertumbuhan ekonomi Indonesia adalah dari konsumsi rumah tangga yang berhubungan erat dengan UMKM.

“Sebesar 97 persen lapangan kerja diserap di sektor UMKM. Ternyata fenomena struktur ekonomi yang ditopang oleh UMKM bukan hanya di Indonesia tetapi terjadi juga di Korea Selatan dan Jepang. Sisanya hanya 1 persen ekonomi dikuasai usaha besar. Lantas bagaimana ini agar tetap berjalan? Ekonomi yang dikuasai ekonomi besar yang 1 persen ini harus terus berinovasi dan mengembangkan bisnisnya agar rantai pasok tetap berjalan,” kata Menteri Teten.

Hari ini kata dia, UMKM Indonesia masih banyak yang melakukan usaha mandiri dan UMKM yang terhubung dengan rantai pasok hanya sekitar tujuh persen, sementara UMKM yang terhubung dalam global value chain baru sebesar 4,1 persen.

“Vietnam yang negaranya tergolong baru menuju modern, UMKM yang sudah masuk dalam global value chain di negara itu mencapai 24 persen. Namun Indonesia masih berkutat di teknologi rendah. Hal semacam ini yang sebetulnya harus jadi perhatian untuk kita ubah bersama,” ucap MenKopUKM.

Berdasarkan data KemenKopUKM pada 2019, terdapat kurang lebih 64 juta unit Usaha Mikro (99,9 persen dari total populasi usaha) telah berkontribusi terhadap perekonomian nasional di antaranya, PDB (61,07 persen), Tenaga Kerja (96,9 persen), Ekspor Non Migas (14,4 persen), UMKM yang masuk dalam Rantai Nilai Global (4,1 persen), Investasi UMKM Nasional (60 persen), Kemitraan UMK dan UMB (7 persen), Rasio Kewirausahaan Nasional (3,47 persen).

Berbagai upaya dilakukan untuk mengembangkan UMKM di Indonesia serta membantu mengatasi permasalahan yang dihadapi UMKM dalam usahanya. Kolaborasi menjadi kunci utama pengembangan UMKM yang jumlahnya sangat besar ini. Oleh karena itu saat ini, seluruh kegiatan pemberdayaan UMKM sangat mengedepankan sinergi dan kolaborasi.

Menteri Teten menegaskan, postur UMKM yang didominasi oleh pelaku usaha mikro ini menjadikan pola kemitraan antara usaha mikro dan usaha kecil dengan usaha besar sebagai strategi untuk meningkatkan kelas UMKM.

Teten menyebutkan, KemenKopUKM terus menginisiasi terwujudnya kemitraan tersebut. Pihaknya juga mendorong pelaku UMK untuk menghasilkan produk yang dibutuhkan di sepanjang rantai nilai bisnis usaha besar.

“Selain itu kami mendorong usaha besar untuk memberikan dukungan transfer teknologi bagi UMK agar ada peningkatan usaha pelaku UMK. Jadi ke depan pelaku UMK tidak hanya menjadi produsen barang jadi, tetapi juga dapat menjadi pemasok kebutuhan di industri besar,” pungkasnya.

Bagikan artikel ini:

Tags: -